26 December 2013

WRONG CHRISTMAS PART 2



Cewek kalo nonton emang kebanyakan teriak.

Yaitulah yang gue rasain kemaren waktu lagi nonton The Hobbit 2. Anjr*t banget, padahal gue pengin fokus, tapi yasudahlah mungkin karena mereka yang norak kali ya ? wkwk

Film The Hobbit 2 akhirnya selesai dengan ending yang nggantung, Si kadal gunung liar Smaug keluar dari dalam gunung dan berniat untuk menghancurkan kota danau yang dulu telah ia porak porandakan, ngeliat ending kayak gitu sontak para penonton langsung kecewa.





Back to topic
Nggak terasa gue nonton ampe jam 4 sore, waktu itu gue kebelet banget pengin ke Toilet jadi taulah harus pergi kemana. Tapi Oh.. shit ternyata WC disitu pintunya mirip banget sama pintu WC hotel waktu gue dulu pernah kekunci dari dalem selama setengah jam. Bayangin coba udah kecil trus pengap, hampir mati gue!. Akhirnya dengan terpaksa gue pun pipis dengan posisi pintu gak gue kunci dan gue ganjel pake kaki, karena kalo gak gue ganjel nanti orang orang diluar pada liat.

Setelah puas nonton, ternyata cacing di perut gue pada demo, kitapun pergi ke Mall yang tadi siang, tapi si Michael malah ngotot pengin belanja oleh oleh disuruh orang tuanya, setelah gue Tanya dia Cuma bawa uang 80 rb, mau beli apa coba? Akhirnya gue suruh dia untuk pupuskan niatnya beli oleh oleh, gue arahin dia ke Gramed, tapi berhubung kita belum makan kita naik ke lt.2, tapi pas di escalator gue papasan sama childhood friend + orang yang gue suka dari dulu, tapi pas gue liat mukannya, ekspresinya malah cemberut seolah olah gak mau liat muka gue, ooow :(, mau gue panggil takut dia malah ngerasa keganggu sama gue, jadi yaudah deh gue diem aja dengan hati yang kacau balau kaya kota danau yang diserang sama Naga Smaug di film the Hobbit 2. Nginget kejadian di escalator tadi, nafsu makan gue jadi turun, tapi herannya gue malah abis 2 piring, coba kalo perasaan gue waktu itu bahagia, bakal abis tu outlet gue makan.

Sebelum makan, si Michael malah ngajak gue ke lantai atas, dia malah buat rekaman dokumentari, dan gue suruh ngrekam pake HP Nokie E-63nya. Anjr*t bro! ya maklum lah, mantan murid SMP 5 jadi masih kental sama budaya back to nature. Bayangin aja, gue suruh ngrekam dia buat wawancara sama tembok yang belum jadi! Gue Cuma bisa geleng geleng kepala sambil #facepalm



Haripun mulai petang, gue dan Michael langsung meluncur ke Gramed, dengan perasaan kesal karena niatnya gue mau pulang abis maghrib karena set 8 ada acara temen gue ultah yang ke 18, lumayan kan buat isi perut. Tapi ya berhubung si Michael itu lama banget milih barang, dia malah nyasar ke tempat bikini, sontak dia jadi barang liatan para cewek cewek yang disitu kan #facepalm. Kamipun sampai di gramed, dia langsung cari buku buku pengembangan diri buat organisasi, maklum dia masih junior. Dan gue gak basa basi langsung lari ke tempat komik, awalnya gue nyari komik 5cm persecond Vol. 2 gak ada, jadi gue minta tolong mba mbanya buat nyariin, lumayan sih cantik tapi tetep lah cantikan temen masa kecil gue. Udah sekitar 20 menit itu mba mbanya nyariin gue tu komik tapi gak ketemu juga. Sampe-sampe gue udah ngambil 1 komik yang diangkat dari Light novel karya Fuyu Kumaoka yang menurut gue bagus. Liat buku itu gue jadi inget sama temen kecil gue, kenapa gue gak jaga komunikasi biar kalo ngobrol itu enak. Gak kaya gini, posisi gue serba salah kayaknya.


Judulnya My Beloved One, disitu ada 4 cerita. Intinya semuanya bercerita tentang teman masa kecil yang akhirnya ketika mereka SMA mereka jadian.
Yang petama My Beloved One, kisahnya laki laki yang punya reputasi buruk dikelasnya karena kalo jalan suka nendang meja, tapi ternyata matanya itu min gara gara dia belajar giat banget untuk bisa sekelas dan bareng sama si cewek. Mereka sama sama suka tapi ya itulah, malu malu mau sampai ada suatu konfik yang buat mereka jadian.


Kedua Lovely Friendship, critanya orang yang pacaran tapi kalo disekolah sok sokan gak kenal, sampe yang cewek gak kuat, trus tiba tiba dijalan dicium sama yang cowok
Ketiga Snow City bus, dan keempat Notebook, ceritanya bagus Cuma gue males nulis plotnya. Gue kira udah banyak gue nulis.

Back to topic
Akhirnya setelah 30 menit gue nunggu mba mbanya nyariin komik 5 cm persecond (bukan 5 cm manjat gunung loh yaa). Ketemu juga, ternyata disitu tinggal 2 item doing, gue termasuk orang beruntung kayaknya. Lalu gue beli sekalian sama vol. 1 nya. Berhubung gue udah liat animenya, emang bagus banget tapi kurang greget. Gue lebih bisa imajinasi kalo baca novel atau baca komiknya. Gak maksud ama tulisan gue? Sama gue juga nggak.

Gue juga beli buku literature “Strategi semut melawan gajah”, itu isinya tentang kewirausahaan, bisnis, banyak deh pokoknya. Total gw habis Rp. 112.500 buat beli 4 buku. Lumayan lah buat Bedtime Stories. Si Michael beli 3 buku, gue lupa buku apa tapi total Cuma habis 60.000 doang. Dia yang pinter pilih buku murah, apa gue yang milih buku kebagusan ? ahsudahlah.


Setelah beli buku, kami gak pake lama langsung cabut pulang. Tapi Oh Shit! Pas kami mau pulang malah ujan gede + angin, kaya kepakan sayapnya Smaug (mulai terobsesi The Hobbit nih). Karena gue udah ditungguin temen temen gue, gue gak peduli mau ujan, badai, panas yang penting gue nyampe tujuan. Berbekal doa dari guru gue, setelah gue berdoa ntah sengaja atau nggak tu ujan langsung berhenti. Bener!

Singkat cerita sejam kemudian kami nyampe rumah masing masing. 21.00 gue nyampe rumah, berarti tepat 12 jam gue main (teliti amat ya). Setelah itu gue buka komik My Beloved One, setelah gue baca keempat kisah tersebut, gue jadi nyadar saling percaya itu kurang kalo nggak diimbangi dengan komunikasi, andai daridulu gue jaga komunikasi pasti sekarang udah agak enak kalo ngomong hhh.


Ya itulah cerita gue yang nggak penting di malam natal, ( bukan berarti gue ngrayain natal). Terpaksa malem itu gue Cuma dengerin lagu Santa Marianya Kenshi Yonezu. Itu bukan lagu natal, Cuma lagu sad dan gue berharap semoga Lily Collins message gue.  Yeah, that’s just a wrong Christmas but tomorrow is a piece of snake scale. Mereka hadir bersama seperti 2 sisi mata uang.

Sekian. Wassalamualaikum Warohmatullohi Wabatokatuh

-END-

0 comments:

Post a Comment

Link to our Beloved Campus

Google+ Badge

Visitors

Followers

Recent Posts

Text Widget

Latukomsina Corporation. Powered by Blogger.
There was an error in this gadget